Kali ini mo ngeblog yang panjang ah…
Sebelumya diingatkan, mending ga usah baca tulisan yang menggunakan teori narsism ini. Jadi, bakalan bosen, males, n mual juga klo ngebacanya.

So, tak kasih peringatan yoo..^^

PERINGATAN!
“Bila ngebacanya berlanjut, segera hubungi dokter. Mungkin ada yang salah pada diri Anda.

Hahahaaa…:D
Cantik? Smart? Pinter masak? Speaker yang handal? Pelukis? Penulis? Hacker? Kaya? Kuning langsat? Tinggi Semampai? Anggun? Feminim? Banyak teman? Apa lagi? Hee… itu bukan aku!!

Meski aku bukan pilihan dari deretan tulisan yang di atas. Aku bersyukur…
Kata orang, no bodys perfect. Kataku itu salah. Ku merasa sempurna dengan semua yang diberikan oleh Tuhanku. Kurasa inilah pemberian yang Paling sempurna di berikan untukku. Apalagi ku punya keluarga, ku punya cinta, ku punya bahagia, kupunya kesedihan. Ku punya ragu, ku punya keyakinan, ku punya semua rasa dan orang-orang yang ku cinta. Ku merasa SEMPURNA…
Indahnya hidup kurasa karna warna-warni dan dinamikanya yang sungguh rruaarr biasa…
TuhanKu… tak mampu ku ungkap rasa syukurku…^__^. Kata Mu, Kau hanya mau ku lakukan semua kewajibanku padaMu. Namun kurasa takkan cukup itu tuk dapat kuberikan tuk wujudkan rasa syukurku.

Siapa aku???
Orang menilai:
Cantik? Kalo ada bilang kyak gini, mungkin orang sakit mata atau ingin menghibur aja. Tapi kalo bilang manis, lumayan banyak. Mudah2an bukan karena aku pengkonsumsi gula. Alhamdulillah… Pujiannya hanya milik Allah..

Smart? Kata-kata smart terlalu berlebihan kalo itu ditujukan untukku, karna itu sebaiknya ditujukan untuk orang2 yang emang udah jago di bidangnya n slalu terdepan dlm prestasi ..hee(slogan apa ini ya?). Aku? Gak stupid amat. Bisalah menjaga keinginan ortu ku tuk menamatkan kuliah sampai S1. Kata orang kenapa aku jadi guru? Kamu kan dulunya juara kelas? Meski ga juara 1 n ga kelas unggul. Emang kenapa ya kalo aku jadi guru? Ga cocok? Atau level kelas otak menengah ke bawah? Jd guru itu emang harus orang yang pintar :P, kataku. Kalo guru itu hanya diambil oleh orang2 yang ga punya pilihan lain pas ngambil kuliah alias tersesat. Wuah…sayang banget sama anak2 indonesia, dididik ama guru yang ga niat jadi guru. Hee.. berkali2 aku ngeliat mimik, komentar atau tanggapan orang pas nanya padaku. “Ooooww (smbil mata naik ke atas), kuliah di IKIP, mmmhh…GURUUU…oooo (ngebuletin mulut smbil pasang wajah miring kanan kiri), hee( lebay)…”. Kalo mo ngeliat prestasi Universitas Pendidikan Indonesia tempat ku kuliah, gak kalah lah sama Universitas2 besar lainnya yang ada di Indon. Cuman ini spesialis guru.. hee

Pinter Masak? Kalo ada yang bilang pinter, berati emang bener. Bener2 gosip maksudnya. :D. Kurasa kuhanya sedang belajar untuk memasak ini n itu alias coba2. Selagi aku yang masak sendiri, mo buat testing doank ato mo buat yang sebenernya toh di rumah itu selalu habis kok.hehee.. dasar emang pada rakus ajah. Setidak2nya bagiku sebagai kokinya selalu ngerasa enak apa yang kumasak, hahaaa. Mo gosong, mo bantet, mo belom mateng, sikat aja deh… hee, mubazir. Cuman, klo orang2 rumah, gatahu knpa ikut2an nyikat, gatahu kalo cuman buat nyenangin hati aja kali yah? Tapi, aku asli bingung, kenapa di rumah tu selalu tidak ada makanan yang bersisa. Makanya teman2 sering nanya, kenapa aku selalu tidak pernah menyisakan makanan? Aku aja bingung, apalagi kamu!.. hwhwhw.. kok bisa? Cuman suka ngebayangin wajah orang yang bikin makananya aja, betapa senang hatinya kalo makanannya dihabisin.. hee. Apalagi kalo inget petani yang bercucuran keringat bekerja di sawah. Tak da alasan lah, buat ga ngehabisin makanan… hehee…( lagi2 alasan aja nih… dasar laper):P

Speaker handal? Wuah, ga juga. Dulu pernah niat banget pengen jadi speaker yang baik, dengan ikutan casting jadi penyiar ato pun reporter, pernah juga mengiyakan untuk tawaran jadi pemateri di beberapa acara, meski hasilnya mngkin agak mengecewakan juga. Tapi, lumayanlah pernah ikutan jadi reporter kampus MQ. Meski ga nyetak prestasi apa2. tapi dapat hal berharga dari pengalamannya. Bisa bareng sama orang2 yang pinter2 bok. Ternyata aku emang jadi speaker sesungguhnya n harus handal malah, soalny saat ngajar depan kelas harus bisa n pinter ngambil perhatian murid2. jiaaa…..

Pelukis? Penulis? Mmhhh… lagi2 aku bingung. Aku ga pinter lukis, cuman bnyak bilang punya bakat ngelukis. Ku anggap, aku hanya BISA melukis… Nulis? Ya iyyyalah bisa, anak SD juga bisa nulis. Cuman, aku juga g terlalu bisa mengasah bakat nulis ku. Pernah satu kali guru bahasa indonesia SMA ga percaya sama cerpen yang ku tulis. Lalu menuduhku plagiator, nyuri tulisan orang. Ya engaklah bu, wong aku nulis kisah ibuku kok. Nah loh… nyuri gimana atuh nya?? Hehe… pastinya ceritanya bagus donk, kalo dibilang plagiat. So, aku hanya bisa nulis, bukan penulis. Waktu SD ngewakilin lomba bidang studi bahasa indon, ga juara. SMA ngewakilin sekolah untuk lomba KIR, juga gak juara. Maaf ya Pak, Buk, ga becus nih. Kayaknya salah pilih orang d. heee..:(

Hacker? Dulu pengen banget jago di dunia IT. Cuman emang ga bisa ngimbangin orang2 yang ternyata lebih gila2an buat nguasain dunia maya. Jadi, yahh.. ngasih kesempatan aja deh buat orang yang gila IT… (siahhh…alasan:)

Kaya? Engga juga. Kalo defenisi kayanya adalah orang yang memiliki banyak harta. Brati aku emang kaya. Hartaku bnyak banget, ga cukup ditulis satu persatu di sini. Pkokna mah kaya pisan euy… moal abdi teh dibilang teu aya naon2 an. Hehe..maksudnya. harta paling berharga adalah kedekatan ku dengan Rabb ku, keluargaku, dan orang2 terdekat yang kucintai…
Kataku: Ku harus Kaya, supaya bisa bnyak sodaqohnya. Soalnya sekarang aja masih suka ditagih ma deep collector, gimana mo infak bnyak2. heheee….
Kalo kaya itu orang bilang, punya mobil, motor, laptop, punya kerjaan, rumah, dll. Yahh… bisalah diusahakeuun.. berbagi sama pendampingku nanti. Hehe…
Tenang, laptop dah ada. Kalo mobil aku udah kredit dari sekarang. So, tenang lah. Tinggal lunasin pembayarannya, cuman gtu de, skarang mobilnya lagi di bengkel. Gara2 adek yang menyokin nabrak delman. Ckcckk…parrrah…heheheheee….

Fisik? Kata orang cowok itu sukanya sama fisik cewek rata2. hiuffh… cowok apaan tuh yang kayak gtu, kayak yang cakep aja. Haha… Cowok itu suka ma cewek yang putih ato kuning langsatlah, langsing, tinggi semampai. Kata peribahasa “Alisnya bak semut beriring, dagunya lebah bergantung, hidungnya mancung bak dasun tunggal, rambutnya mayang diurai, bibirnya asam seulas, pipinya pauh dilayang, wajahnya seperti bulan ke-13, tinggi semampai”… n bla2.. tapi kalo dibayangin sih, kok jadi aneh ya?
Nah…gini loh…
*dasun= bawang putih, pauh= mangga, dilayang= dipotong
Oo…jadi kyak gini toh, yang diidam2 kan cow itu? Hahahha… mmmhh, brati emang bukan diriku… heee. Ga banget.
Kulitku kuning langsat busuk (langsek busuak)
Mata sipit suripit, cina kagak, jepang apalagi
Alis kayak semut lagi berantem,..wkwkw
Hidung? Pesek suresek
Rambut? Einstein kesetrum, wahaha
Bibir, warna kuali
Bodi? Gitar kampung
Hehehheee….
Apa ini? Tak pernah kupikirkan fisik, selagi masih ada yang bisa kuberikan untuk orang2 yang kusayang.. senyuman dan semangatku… yang penting kudapat bermanfaat untuk orang lain…

Anggun? Feminim? Kurasa ku tomboy dibanding kedua saudara wanitaku, cuman akhir2 ini kulihat adik perempuanku berusaha menyaingi ketomboian ku. Kata ibu, “Lok, Kenapa uci jalannya kayak mo ngajak orang berantem gtu yah? Bantuak urang bagak see” (seperti orang pemberani)
“wuehehe…. maa…maa, emang dari dulu dia yang paling berani kok diantara kita n beranian sama kita2” hobinya kan nonjok dinding dulu sebelum nonjokin kakak2nya kalo dia lagi di anak bawangin semasa kecil dulu.. Emang mama baru nyadar toh? Putri bungsu kesayangannya itu berubah jadi sosok putri perkasa? Hehe…ga kok ma. Itu mah masih normal kok. “ :D, keep calm mom…
Dibilang feminim sama salah satu teman SD cuman gara2 suka nguncir rambut ke sekolah. Apa hubungannya yak? SMP dibilang feminim karna suka ngepang rambut kayak siti nurbayya. Ya elah, iyalah…kalo ga dikepang ntar dirazia ma guru. Berabe dah… hee. Cman, kadang emang suka males buka kepangan rambut, cos males n capek buat ngepang esok hari. So, ga dibuka2. jadi wee… dibiarin kmana2 dikepang. Wehehe…
Pas MOS SMA yang uaneh lagi, dapet julukan terfeminim. Dari mana masuknya? Ini asli dadakan nih, yang nentuinnya. Tapi, itu juga yang ngebuat ku mulai mau menutupi semua pemberian Allah ini, karna kutahu ternyata yang selama ini kuperlihatkan adalah auratku. Jadi, tak lagi kuberani memperlihatkan perhiasan berharga pemberian Tuhanku. Feminim yang sesungguhnya dari seorang wanita, yaitu menutupi perhiasannya. So, mo aku pake ransel, mo aku pake sepatu kets ke kampus pun tetep aja dibilang feminim. Aku bingung, kenapa akang2 ma teteh2 itu bilang kayak gtu, aku pikir akan di juluki sporty ato apa gtu..
Cuman kupikir, pasti karena pakaian takwa-ku. Baju longgar, rok n jilbab penutup mahkotaku. So, lupakanlah seperti apa aku dulu…^_^

Ku pandai menata waktu, “itulah kenginanku”, kupandai mengatur keuangan, ku bisa lebih bersabar, bisa berbuat lebih baik buat Ibu, Ayah, adik2ku n smua orang..(maafin elok y…adik2).. harapku…

Kuhanya meneladani kemuliaan ibunda Khadijah, kecerdasan Aisyah, kesabaran Fatimah, dan ketegaran Ummu Sulaim… doakan ku miliki tetesan kebaikan mereka… aamiin..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *