Jadi teringat cerita masalah jodoh menjodohkan. Suatu hari salah seorang guru di SMA ku dulu meminta ku datang ke SMA.
“Ada perlu katanya waktu itu”, berpesan.
“Ada Proyek masa depan nih lin, kesekolah yahh…” kata si Ibuk.
“Ok Buk, siap…”

Dalam pikiran langsung mengiyakan aja, karena kupikir,
“Ohh.. jangan2 aku bakal dapat tawaran ngajar di SMA nih. Sip lah, dapet job:D. Tp, kenapa yang menghubungi Buk Upik ya??” Yang notabenenya Guru Kesenian.

“What d maksud?? Apa Ibuk Upik udah jadi Wakasek apa ya??:D”

Mmmmhh… sambil mikir2 di jalan, “Apa ya proyeknya??”
Nyampe di SMA (untuk yang ke-4 kalinya setelah tamat kuliah, ga banyak berubah), kutemui Guru tersebut.
Dan ternyata…. Wahaaaaaha….
Fiuff….. Si Ibuk mau ngejodohin aku sama adiknya (eh, adik apa anak ya??). Sambil senyam-senyum di kantor beberapa guru mengomentari perbincangan kami, meskipun tak ada yang dengar menurutku, tapi dari mimik dan tertawa-tiwi kami berdua, beberapa guru sempat ngehh….
Wahhh… malunya… cuman bisa menjawab dengan ketawa pas si Ibuk bilang gtu.. ada-ada ajaaa…

Ibuknya juga sempet bilang. “Bukan sama si erik anak Ibuk loh, masih muda kok, udah kerja, mau ndak lin?? Nanti kalo Ibuk datang jangan kaget ya????” tanya Ibuk lagi….

Jiahhhhh…
“Iya buk, iyaa…. tahuu… Lah ga mungkinlah sama si erik, teman sepersilatan n seperkelahian di IPA2. Hahaha… Tanya ke mama aja bukk” jawabku waktu itu…
Karena si mama lagi nyodorin (makanan apa barang disodor2??he) buatku… ckckck

Pulang, cepet2 kabur…
Nyampe lagi ke sekolah tempat ku ngajar. Sumpah minta ampun malunya…
Kembali dari SMA kulangsung temui seorang teman yang saat bilang ada proyek masa depan, bilang cie..cie. Tapi, tak ada yang menjelaskan padaku, kalo itu ternyata artinya menikah…
Wakaka… ketawa2 sendiri. Gila!!! Kupikir bakal dapat Job, karena sebelumnya sewaktu ke SMA2 sempat ngebecandain Buk Za sama Buk Irma.
Nanya, “Ada lowongan ga Buk??”,
ehh … malah dijawab, “Banyak…”
“Elin mau yang kayak gimana? Ntar gampanglah dihubungi ke RJ. Elin tinggal pilih, Ibuk punya banyak stok. Mau??…”
bingung awalnya…

“Hah? Ibukk… maksudnya lowongan kerja.. haha”
Nyadar dengan jawaban si Ibuk… sambil ketawa ngakak.
Huh… males ah ke SMA, ini juga karna nganter anak lomba ICT.. Kapok ah ketemu sama guru2. Ceritanya pasti itu, tanyanya juga itu, kalo gak menawarkan, atau nggak, ngebecandain dengan pertanyaan2 yang mengarah ke sana”

Walah..walah… mending kabur sejenak dari guru2 kusayang. “Maafin anakmu… hehee…”, kaburrrr….******

TIPS!!

Lain kali kalo ada yang baru lulus, n main ke SMA2. Datang pertama bisa buat silaturrahim. Nah, datang kedua kalinya harus liat2 ke ruang piket, ada guru apa enggak.., selanjutnya ke mesjid dengan jalan di pinggir2 dinding n celingak-celinguk kanan kiri (mode:detektif2). Langsung lompat lari ke perpus…

*Tapi, buat yg mo nyari jodoh, suami atau istri…, datengin aja tuh ibuk2…hhahaaa
Nyari kak tet aja ah….”
“Hiufff… tenang…. bisa maen di perpus aja…”
, kata hati…
Hadduwww…. ternyata kak tet lebih parah lagi ngebecandainnya…
“Oiiiii… rajin2 puasa buk!!! Ntar kagak dapet jooh…”, kata kak tet
“Parraahh… kak Tet nge-do’ainnya…ckckck..”
Tapi gak apalah, kalo guru(perpus) yang satu ini bolehlah.. Bisa ngebela diri.. soalnya, suka marah2 ndiri kalo kalah debatnya…(ga mau kalah) hehehee *peace kak tet…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *