28 juli 2009

Ayah Sakit…
Ayah terlihat lelah. Mata sayu tergambar di wajahnya. Sejak awal dari kesibukan Ayah mengerjakan tesis, baru kali ini aku melihat Ayah capek, terlihat lesu, ga semangat.
“Sakit Pa??”

Dengan wajah sedikit memelas, Ayah menjawab singkat, “He eh”
Ya Allah… ternyata Ayah benar-benar tumbang. Tak kusangka pertahanan Ayah akhirnya jebol oleh yang namanya demam. Ayah ga masuk kerja. Tapi, teteeeeuup aja, mikirin kerjaan, mikirin anak, n mikirin sgala macamnya..
Ayah masih sempat buat nelpon ketika aku mo pulang sekolah. Serasa jadi anak skolah dasar. Ditelponin n ditanya, “Lin, dimana? Dah mau pulang? Pulang sama apa? Mo dijemput? Tanya Ayah sore itu membuat ku jadi ngerasa ga enak, karena paginya emang aku berangkat ga bawa kendaraan. Jadi aja, penumpang yang biasanya ikut denganku harus di antar Ayah pagi itu.
Duuuh.. Maafin aku yah, mungkin kalo Ayah ga nganter2 waktu itu, ga bakalan sakit kayak gini. Ga bakal ujan2an, n ga bakal mikir macem2.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *