30 Juli 2009

Beginilah nasib kao jadi pegawai. Di akhir2 bulan selalu ngalamin yang namanya bokek alias kanker, alias teu aya money. Duhh.. bulan ini jumlahnya 31 hari lagi. Mmh.. ternyata aku betul2 mencintai bulan februari yang berjumlah 28 ato 29. hehee…

Dari kemaren selalu ngelipat sisa2 uang n ngehitung2 ulang lalu memasukkannya ke dalam dompet yang isinya dominan kertas2 n surat2. Wah.. masih harus bertahan 1 hari lagi nih. Bener2 menipis banget. Mo bilang ke ortu malu… niatnya mo minjem buat beli minyak, bener2 keriiingg… baik minyak kendaraan, minyak hp, n minyak apa lagi yah??? Minyak rambut… haha, emangnya cowok… wkwkwk (baru ngeh, ternyata adikku yang cowok lebih bnyak perlengkapannya buat dandan ke sekolah… Selaluuu aja ribut kalo minyak rambutnya habis, n slalu minta setoran buat investasi dalam pembelian minyak rambut. Padahal udah berkali2 aku bilang. “ iii… ga suka deh ngeliat cowok pake minyak rambut. Kesannya minyak rambutnya itu ngalir ke wajah. Alhasil mengkilaplah semuanya mulai dr rambut ampe muka. Jelek tahuuu…” tp lagi2 lobi ku ga pernah berhasil sama adik cowokku yang puber ini. Mending pake minyak ikan aja noo… sono bnyak lebihnya… la ga da bedanya aku liat kilapnya…:D)

Kembali ke topik awal…
Jadi ngerasa deg2an gini kalo ga da do it. Ya Allah… segerakanlah hari esookk.. (he..doa yang aneh). Kalo dipikir2 bukan hanya karena bulan sekarang jumlah harinya 31. Mei juga deh. Naha teu aya atos deui?? Susu tulang juga belom dibeli lagi. Dua orang sejoli di rumah udah mulai ada yang sakit lagi. Kenapa ya?? Ayah sakit salah satu faktornya juga karena minum susu kental manisnya kebanyakan. Tak ada rotan akar pun jadi. Tak ada susu tulang, susu kental manis pun dibeli.

Ayah yang emang lagi sibuk, jadi parno takut sakit n ngeminum ato ngemakan semua apa yang dirasa bisa buat meningkatkan stamina (yang alami pastinya, kecuali susu). Jadinya, gtu. Badan Ayah jadi panas, alias demam. Ya iyalah. Susu kental manis pastinya panas. Mana Ayah waktu itu nuangin susunya sampe setengah gelas gtu…
“Apa ga kemanisan yah??” Tanyaku.
Eh Ayah jawab cuman dengan senyam senyummm… “hehee”… e alah…

Sekarang ga hanya melipat do it. Tapi juga menghitung receh. Jadi inget pas di jalanan dulu waktu ngamen. Receh kasadayana…heehe…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *