1 Agustus 2009

Tim MIPA (Matematika-IPA) lebih cendrung dekat dalam berteman. Tim bahasa Inggris juga cendrung mainnya bareng. Bahasa Indonesia terlihat rada2 abstain. Kadang bermain dengan TIM PKN. Banyak kecendrungan dalam keklop-an sesuai dengan karakter mata pelajaran masing2.

Memperhatikan karakter orang lain merupakan hal cukup menarik bagiku. Ada seorang guru yang sampe sekarang belum bisa kumengerti bagaimana karakter orangnya. Karena orangnya juga pas awal ngajar di RJ udah langsung ngambil cuti, makanya aku ga terlalu bisa dekat dengannya. Setiap ingin berinteraksi dengannya selalu aja ada perasaan yang ga enak.

Kok, si uni sedikit negatif thinking dengannku ya?? Apa aku sendiri aja yang ngerasa. Yang lain gimana ya? Sama nggak perasaan ku dengan teman2??

Pertama, si uni waktu itu pengen ikutan bareng ke yayasan sama aku. Cuman, karena emang kerjaan Guru MIPA itu rada banyak, si uni langsung ngambil kesimpulan aku ga mau bareng sama dia. “Ya udah, uni ga jadi bareng deh. Uni pergi ama yang lain aja”…

“Nah loh, uni kok gitu???”
c

uman minta ditungguin bentar aja kok. Lagi beres2. Tapi, karena si uni itu emang rada illfeel ke aku jadinya ga dihiraukan…Deuuuu… jadi ga enak. Apa aku salah yah??? Cuman berkat obat penenang(baca:kata2 bijak) dari teman2 yang lain, akhirnya aku bisa sedikit lebih tenang..

Kedua, Si uni minta izin waktu itu bilang mo minjem komputer jinjing ku untuk nonton simulasi games bareng teman2 yang lain. Waktu itu, sekolah membeli sebuah buku games yang hadiahnya sebuah VCD. Kebetulan komputer sekolah yang ada di ruang guru ga bisa berfungsi CD room nya.

“Ya… sok aja un, itu komputernya udah nyala, tinggal pake aja. silakan…un.”



Lagi seru2nya nonton bareng, ga da yang nyadar ternyata mati lampu. Di saat sisa2 nyawa laptop ku, ga da yang nyadar n tiba2 kompi mati. Ga berkedip sedikit pun. Ternyata lampu mati sudah cukup lama. Yah… VCD nya pasti ga bisa keluar. Si uni berpesan,

“Kalo ntar lampu hidup, tolong CDnya dikeluarin yah, soalnya uni mo bawa Cdnya pulang buat di Copy sekalian”…

“Ok un…”,
jawabku

Sampe akhirnya jam akan pulang. Lampu tak kunjung nyala, si uni malah marah2 kok CD nya ga dikeluar2in. Yah, aku jawab simple aja,

“lah, lampunya kan belom nyala un”

“emangnya ga bisa gitu dikeluarin”,
si uni ngotot..

Ngeberhentiin kerjaanku sejenak, sambil ketawa miris ke si uni…

“ya nggak un, hehe….(berusaha ketawa, tp haseemm… soalnya kok jadi ga enak gini ya?? Jadi aku yang jadi disalahin atas tidak keluarnya CD itu??), mau pake energi apa buat ngeluarin tuh CD, mo di bongkar kompi nya?? “, mencoba untuk mencairkan suasana..

Si uni berdecis, terlihat ga suka, dan aku ngerasa kalo aku yang menjadi penyebabnya.

“Tenang…tenang, keep cool n calm. ini sama sekali di luar kuasa ku. Aku ga salah… tapi ….. jangan jadikan aku seperti tersangka gtuuu dooonkk…un. aku gak salahhhh…”

“Ya udah, kalo gtu elin tolong ntar di rumah keluarin CDnya ya, besok tolong di bawa ke sekolah”
. Masih bernada ketuz… ato aku yang sensi??? Hiks.. teganya…

“Iya…” jawabku, tak bisa menahan hati…

Untung teman2ku yang lain lagi2 ngasih obat penenang. Akhirnya aku mulai merasa terhibur…

Alhamdulillah, Allah masih memberiku orang2 yang bisa memahami dan mengerti…

Ya… hal ini wajar terjadi. Di tengah2 ke klop an kita dengan satu orang, mungkin ada satu orang yang lain yang merasa tidak klop dengan kita…

Ketiga,

“Lin, uni minjem kunci labor ya”.

“O, ya ni, ambil aja di bawah, di tempat gantungan semua kunci. Elin ga pernah bawa2 kunci labor kok un.”
Jawabku mencoba menjawab sejelas2nya…

“O..gtu ya…. Ya udah, ntar uni ijin yah, minjem satu meja labor buat kegiatan pramuka besok. Boleh kan??” Tanya si uni.

Aku yang, memang diamanahi buat jadi kepala Lab IPA ngerasa ga enak aja. kalo barang2 lab harus di rombak lagi kalo salah satu meja di rombak. Baru sekitar 2 minggu saat awal2 sekolah ini aku mulai membenahi Lab IPA yang dulunya di pake oleh SMA. Capeknya aja masih kerasa ampe sekarang. Kok mo di geser2 lagi yah??” kataku dalam hati..

‘mm…. gmana ya ni. Klo gini aja gimana. “Meja Lab itu kan ada lebih dua buah, dan elin masih tarok di depan Lab. Karena kata kepsek bakal digunain untuk meja serba guna. Mejanya sama kok un..”, jawabku spontan mencoba ngasih solusi.



“iya, tapi kan banyak tanaman2 bio di atasnya. Lagian kita butuh cuman satu kok. Kan susah buat mindah2in tanamannya.”

“Uni… meja di depan lab itu ada dua.. tanaman bio itu cuman ada di satu meja. Jadi ga masalah kan??”
jawabku dengan ngerasa semakin ga enak hati…

Si uni tetap ngotot, aku bingung. Tanggung jawab Lab ada padaku. Seandainya saja bisa aku lempar kan ke orang lain. Mending gtu deh.. dari pada gini.

Akhirnya karena si uni ngotot, aku izinkan aja. Daripada berpanjang2.

“Akhirnya, ku lanjutkan kerjaan yang tadi tertunda”

Ya Allah… ampuni aku. Kenapa jadi ga enak kayak gini yah?? Sering banget bermasalah sama si uni, apa aku yang salah ya??

Beberapa jam kemudian, saat berpapasan lagi dengan si uni yang lagi sibuk ngurusin kegiatan pramuka. Si uni, langsung tersenyum ramah dan membuat ku lega…

“Iya lin, uni jadinya pake meja yang di luar aja. mejanya ga semuanya ada tanamannya… jadi uni ambil satu ya??..”

“Hahaha… iya ni… “
mencoba untuk tersenyum, antara lega dan sedih…

Hiufff…akhirnya.

“Yaa elah.. uni, tadi ngeliat dulu apa enggak ke Lab IPA ??? emang dari tadi aku tuh ngomong kayak tadi buat ngasih solusi un… supaya ga terlalu ribet ngebawa2 meja dari lantai 3 (Lab IPA) ke bawah. Harus buka pintu Lab, ngegeser2 yang lain dulu. N lain2.. mending ngambil langsung meja yang udah ada di depan Lab.. gtuu maksudku dari tadi…

Hiks… uni udah negatif thinking duluan sih sama aku…”, hati ku mulai angkat bicara…

Lagian, buat apa coba, aku ngehalang2i???

Ckckck.. masyaAllah….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *