Subuh2 di telpon sama seseorang ibuk2. Cerita2 sedikit. Ternyata si Ibuk salah satu pemilik Bimbel di daerah pusat kota. Aku diminta untuk bisa ngajar di bimbel nya…
Aduuhh… buk, bukannya aku ga mau. Bukannya aku menolak, cuman emang karena keadaan yang ga memungkinkan aku untuk ngambil kerja sambilan. Sekarang kondisiku tinggal di rumah orang tua. Aku mesti bisa ngebagi waktu dengan pekerjaan rumah… beda kalo pas jaman2 kuliah
Mencoba menjawab dengan hati2, khawatir salah paham. “Maaf buk, untuk sekarang saya mungkin belum bisa. Ngajar di sekolah lumayan penuh, senin sampe sabtu. Dan setiap minggu juga kadang ada kegiatan di sekolah. Jadi, khawatir nanti kalo saya menelantarkan anak, dan juga menelantarkan tempat bimbelnya buk..”

Setelah berbincang2 panjang lebar, akhirnya si Ibuk mengerti. Hati sedikit lega. Karena untuk menolak pekerjaan yang satu ini rada ga enak. Tapi, takut g sanggup aja makanya ngeberaniin diri buat mengelak. Baru aja sekitar 3 bulan yang lalu berhenti ngajar bimbel di Primagama, berhenti ngajar juga di bimbel Gema. Ga sanggup ngelakuinnya. Diminta ngajar anak kelas 3 SMA, n nanggung belajarnya yg mo UN, nanggung juga buat yg mo SNMPTN. Anaknya suka minta diajarin di luar jam ngajar yang semestinya. Jadi, jam untuk diri sendiri n keluarga juga jadi ga ada. Gak, aku gak mau seperti itu…
Belom lagi yang lain2. Nggak sanggup. Kapan bantu ortu nya?? Nggak mungkin ku jalani itu semua tanpa ngelakuin apa2 di rumah.

Apalagi kalo murid2 di sekolah udah mintak dikasih jam tambahan belajar, ngebina anak2 untuk lomba olimpiade. Bener2 ga ada waktu, dan diri ini akan semakin terbebani. Beratnya lagi, kalo kerja di suatu lembaga kayak gtu, kebanyakan anak2nya memposisikan lembaga bimbel hanya sebagai tempat mengerjakan PR aja. bukan untuk tempat dia bisa ngerti pelajaran. Diri ini akan terbebani karena aku punya kontrak kerja. Kalo ga bisa sewaktu itu ngajar. Aku akan mendzolimi semuanya. Tapi, beda kalo anak2 minta belajar tambahan, minta di privatin. Keinginan belajar ada pada si anak, n aku ga ngerasa beban kalo waktu itu ada halangan buat ngajar. Aku ga di bayar, n bagi anak2 yang betul2 kuat keinginannya untuk belajar, itulah yang betul2 bisa ku temani buat belajar… hehee…

Sebenernya enak punya banyak murid. Kemana2 kalo ketemu di sapain. Pernah di sapa n ngobrol asik sama seorang murid cewek sewaktu di lampu merah.
“Mbaakk… kok ga ngajar di primagama lagi?? Sibuk yahh??”
heee

Pernah juga pas main2 ke SMA ku dulu. pas lagi jalan di lapangan basket. ada yang teriak2, tapi aku ga nyadar…
” mbakkk…. mbakkkk… ndeee… mbaaakkk, mbak budek ya??”kata seorang anak cowok ngebecandain…
“huaaa… manggil toh?? haha, kirain siapa yang mbak..mbak..” hahaa

Banyak yang kulupa nama mereka, tapi kalo orangnya pasti ingat. Ini murid di primagama, ini murid di sekolah, ini murid di sini, dll….

Kalo ketemu di pasar juga sering disalamin. asli… ngerasa seneng banget, bnyak temenn…^^

.., Maafin uni yoo, Maafin mbak…., Peace..^_^
Ya Allah.. Semoga bisa memberi yang terbaik buat semuanya…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *