Cerita tentang sakit gigi sewaktu uni ke rumah. Kita bertiga (aku, uni dan mama). Ngebicarain keanehan Papa yang satu lagi, yaitu tentang nyikat gigi. Papa paling rajin n sangat rajin bahkan untuk sikat gigi. Kalo diitung2 sampek 5 kali lebih. Pagi, setiap habis makan 3 kali, sore, n malem.

Kita bingung, yang paling rajin sikat gigi itu Papa. Tapi kok malah ompong duluan dari mama ya?? Kalo mama tak satupun ada giginya yang copot. Aku juga tak pernah mendengar mama sakit gigi. Tak seperti Papa yang setiap stress sering sakit gigi. Belum lagi untuk cek ke dokter gigi, papa juga sangat sering…

Nah loh…
Gimana ini. Harus ngikutin yang mana? Dokter menganjurkan kita untuk rajin sikat gigi., kontrol ke dokter gigi n so on..

Tapi, 2 jempol lah buat mama.
Mama jarang sikat gigi. Mau tidur juga. Paling juga setiap habis mandi. Tapi gigi mama sangat kuat kulihat. Kata mama, “Mama dulu sikat giginya pake banto”, sikat giginya orang2 kampung jaman dahulu.

Sekarang terlihat hasilnya. Belum ada satupun dari gigi mama yang rusak. Kata uni, “justru sikat gigi dan odol sekarang itu yang ngebuat gigi rusak. Bahan kimianya itu… Masuk diakal sih. Medis menggembor2kan untuk menggunakan ini dan itu untuk menjaga kesehatan. Padahal yang kita konsumsi itu yang justru menjadi bumerang…

Makanya, aku sangat tidak suka dan ga terlalu percaya dengan segala sesuatu pengobatan medis sekarang (ya ampun, kyak nenek2 aja).. eits, Pak dok Bu dok jangan salah persepsi dulu..
Maksudnya, kalo selagi bisa dengan terapi sendiri ato yang tradisional, toh ngapain harus ke dokter. Tapi kalo buat ikhtiar berobat sih, ya.. ga masalah.

Nah, sekarang. Mari kita tiru mama. Hehe…
Jarang2lah sikat gigi. Hihi. Cukup 2 kali sehari. Sewaktu bangun tidur dan akan tidur. Jauh lebih hemat. Hehe… *** Peace PA

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *