Betul2 capek kalo udah habis ngajar. Tenaga serasa terkuras… kenapa ya jadi kayak gini? Dulu ga secapek ini deh rasanya. Apa diri ini emang udah bener2 tuir?? Hihi..
Gak lah… …>>>> nggak salahh.. haha

“Ngajar 6 jam pelajaran. Wuihh.. apa ga capek lin?”, tanya seorang teman di kantor…
“Nah loh, kalo uni emangnya berapa?”, tanyaku lagi
“Uni ngajar 4 jam pelajaran aja udah ngos2an.” Glekk… nelen ludah..
Jadi pengen minum…

Ternyata hampir semua guru2 di kantor sedang menurun semangat ngajarnya. Semua pada mengiya2 kan dalam bercerita…
Ahduuhh?? Kok baru cerita sekarang? Lah aku kan ga semangat2nya pas minggu2 kemaren…
Sekarang udah semangat lagiii…. SMANGADHH banget malah… hahah’
Kok semua baru cerita sekarang…
Kalo kemaren2 kan aku ga punya temen… hehe

Mhh… sibuk ngedenger Ibu2 arisan cerita ini itu ga da yang mo kalah…
Hiihi… jadi ketawa2 sendiri… Ini Ibu2 ga da bedanya sama murid2 di kelas. Ributt minta ampun. N ga da yang mo ngalah dalam bercerita… wkwkwk… pantessss anak2nya juga kayak gtu… hihi… (eh, aku siapa ya?? Hewheww..)

14.00
Masih berada di depan kompi sambil nunggu panggilan buat jemput dek Thiya… guru2 sore udah pada masuk. Kantor sepi. Jadi penghuni siang kali ini.. siap2 buat pulang… My sweet home… I’m commingg……

Uni belum ngabar2i juga. Apa langsung jemput aja ya?? Awan gelap mulai menari di langit payakumbuh. Serasa tak kuat untuk memuntahkan ribuan ton air hujan…
Duh… ntar hujan deras…
Nyoba buat telpon uni…
Ga diangkat… haduuwhh.. kumaha iyeu teh? Hudah waiting2 teu aya kabarna ini mah…

Pak Chan sang kepala TU masuk ke kantor. Menyampaikan sesuatu yang membuat ku harus menunda kepulangan… akhirnya… Allah berkata lain dengan takdir ku… hehee

Pak Chan minjem kendaraan buat nganter anak yang sakit, ada 2 orang. Emang sekarang2 lagi musim2nya. Ga guru ga murid pada tumbang. Berlomba2 untuk sakit… ckckck…

15.00
Males depan kompi nungguin buat pulang. Uni baru telepon, minta di jemput sekarang.

Hmmmhhh…. mulai de, mulai, aku dibilangin supir taksi sama si uni mah. Teu sopan… masa supir disuruh ngejemput antar anak tiap pagi dan sore. Mana supirnya juga lagi yang nyiapin anak, masangin baju ato nggak sepatu kalo pas jemput pagi… ckck
Aturannya yang dijemput udah siap jemput n stand by depan rumah. Lah iniii…. si anaknya masih puter2 TV tanpa busana bayi.. yahhh uniiii………..

Kendaraan belom nyampe2 juga. Kalo diperkirakan jam setengah empatan udah nyampe sini lagi. Nganternya ke limbanang. Jauh juga… Limbanang itu dimana ya?? Hihi… katanya 45 menitan. Jadi kalo bolakbalik 90 menit. Mhh…

Hujan sudah mulai turun sedari tadi. Tak sadar ku tertidur di ruang guru, ngumpet di balik meja kerjaku yang emang lantainya di kasih karpet. menekurkan kepala di atas kursi dan bersimpuh di lantai. layaknya orang yang mo sungkeman .. sama siapa?? hihi. sama kursi?? Jadi nyenyak banget rasanya. N ga ada yang tahu…. hihi… kecuali kucing ato tikus yang lagi nyari mangsa…

Terbangun oleh teriakan Pak Chan yang muter2 ruang guru nyariin..
“Buk Elin… buk Elinn.. Where are Youuu? …”

Ngeclekk… nongol dari bawah (pura2 ngambil pulpen ato buku yang jatoh…). Muka n mata pasti merah.. keluatan habis tidur ga ya??? soalnya si Bapak nanyain,
“eh… kenapa buk Elin??? sakit??”
hihi.. “gak pak…”
”heee… udahan ya Pak??” hihi…
“Iya… Ini. Terima thank you yah..”

“Ok Pak”… Langsung bergegas ke Peadritica….
Dek Thiya, maafin Bunda… telat. Duh, udah ja 16.00. batas maksimal jemput jam 16.00. Guru2 baru selesai ngajar, n protes karena ga rela aku pulang duluan.. hiahaa….
“Elin kan dah beres ngajar dari siang tadi.. heee”
“Ohh..”, mencoba mengikhlaskan kepergianku…
Dahh.. duluan yah semuanya.. Assalammualaikum… nyengir kuda… hehe

Nyampe di sekolah Thiya untung aja, dia ga ditinggal sendirian di sana. Karena emang jam jemput jam 16.00. telat dikit gak apalah.. Maaf ya buuw……:D
Hiuffff…. leganya… eh, si dek thiya ngomong macem2 ga jelas.
“Ngomong opo toh nak???”… hmm..?? marah, telat di jemput? Haa? Ah… ga ngaruh lah kalo dek thiya yang marah mah… hewheeww…”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *