Selasa, 25 Agustus 2009

Bismillah…
Kerasa lama ga ngeblog (hihi, padahal baru kemaren). Ga tahu kenapa jadi pengen nulis di blog ini lagi. Pagi ini langsung beres2 karena ada tamu istimewa akan datang ke rumah. Fathiya Az Zahra Abimayu. Pasti kalo datang akan melonjak2 girang minta digendong sama semua orang. Sambil nunggu2 ga da kerjaan. Pengen kirim sms ke seseorang…^_^

Wuah… ternyata sang pangeran kesiangan. Mhh.. pantess… (pantes apa ya?hehe)
Smsan bentar buat mengisi ruang di hati, semoga kerjanya makin semangat:). Akhirnya dek Thiya datang tak bawa uang. :D.
Lama bermain dan berbincang dengan dek Thiya. Semakin hari semakin cerewet banget. Ngomongnya ga terlalu jelas. Tapi anaknya komunikatif. Udah ngerti semua yang kita bicarakan. Jadi aja, kadang sok2 ngerti dengan apa yang diucapkan dek thiya…

Fathiya lagi hobi2nya sekarang nanya2 berbagai macam barang2 ke semua orang. Barang2 yang belum dia kenal semuanya ditanyakan.
“Bunda… Appaa tuw?? Appa tuww?? Haa?? Iyyaaa??…
Duhhhh… ngegemesin bangeet… sampai2 oma ketawa ga brenti2 ngeliat kelucuannya. Pas kita ketawa dia juga ikut ketawa, padahal yang diketawain dek thiya…
“ealah nak..nak…:D:D”

11.00 kurang
“Bunda…bobok…, tukk…tukk”, udah ga bisa menahan kantuk yang menyerang. Perut udah kenyang (lagi ga puasa katanya), badan lelah sudah. Akhirnya menuju ke kamar oma yang juga lagi tidur. Wuahh…. jadi pengen tidur juga ngeliat kasur…

Akhirnya semua isi rumah tertidur kecuali om adek dan uncu ehan yang masih sibuk bermain PS (apa PW ya?) di rumah sebelah.

12.30an. kebangun. Mama ke warung beli beberapa bahan masakan yang masih belum ada. Dek thiya masih tidur. Nungguin adzan, ntar beres sholat baru siap2 ke dapur. Kali ini masak banyak. Macem2, ga kuat kalo sendiri. Bisa2 beresnya kelewat ashar.
“Iya… ntar dibantu”, kata mama.
“Hehee….” , sik asikk….

Nungguin mama sholat, siap2in bahan. Dek tihya bangun. Keluar kamar dengan senyuman. Duh manis banget.
“Cantik udah bangun??”, tanyaku
“Ya…”, jawabnya…. menuju ke dapur dan dengan seperti biasanya nanya ini dan itu.
“Apaa tuw, nda?? Appa tuww?”, dengan nada lugunya…

Di jawab ini, nanya yang ini lagi. Jawab yang ini, nanya yang lain lagi. Sampe2 semua benda yang ditanyakan betul2 inget di otaknya…. sambil mengulang apa yang kita jawab.
Kalo udah mulai pegang2 yang berbahaya, tinggal bilang aja,
“no no no… thiya… no no…”, sambil ngeliatin mukanya…
“hihiihi…. no no…ya … no no..”, dengan spontan ngulang yang kita ucap dan ketawa dek thiya ga jadi pegang.

Sama sekali ga mengganggu pas masak. Kalo ngeliat yang ga dia suka langsung bilang aak. Kalo udah mulai dicuekin langsung nyari muka lagi dengan ngomong ga jelas dan ekspresi plus tangan yang diangkat2 seperti lagaknya orang dewasa…. ckckck..
“Pintar dikau nak..”
“Siapa pintar??, tanyaku?
“Thiya…”
“Siapa cantik??
“Abi..”
Hihi… sejak kapanlah Abi menjadi cantik dimata thiya.. (huehue..)

Kalo masih dicuekin juga, dek thiya mulai nyari mainan sendiri. Pengertian banget. Ga bawel (kalo umminya ga ada, kalo ada ummi, ampuuuun… deh), ga suka nangis (meski kejedot, jatuh, kepleset, dll) dianya cuman ketawa…(hihi, jangan malu nak, kalo sakit bilang aja..:D:D)

Karena di rumah udah ga ada lagi mainan cewek. Akhirnya dek thiya mencari kesibukan dengan memainkan mainannya uncu ehan. Segala jenis mainan cowok mulai dari mobilan, pesawat2an , dll sangat mahir dimainkannya. Mhh.. jadi kayak tomboy banget dirimu. Lama2 emang jadi inget ayang putri…

Ya centilnya, ya beraninya, ya tomboynya…. :):). Hampir sama, tapi beda rupa..hahaa…

Diliatin foto seorang uncle dek thiya kembali nanya…
“Syapa tuww??”
“uncle…”, jawabku
“haahh?? cle….??”, sambil menganggukkan kepala ingin meyakinkan dengan mulut terbuka…”yiaa??”
“Mowiewhidlsjf…”, kembali ngomong ga karuan. Weits…
“Ngomong apa toh???
Haha….. yang kedengeran cuman, “Ya ndaa??? Yiaaa???”

Supiak Putri juga sering request,
“Lok… sering2lah elok liatin foto uci ke Thiya…. ntar dia ndak kenal sama mami cantiknya lagi (huek..huekk)>> tu anak udah hidup lama di bandung, masiiih aja bahasa indonnya nyeleneh… ngarang banget… (iramanya irama padang), hehe. cemees lu ya piak?? (piss lah piak??:):)

“Iyaa…. diliatin kok. Tapi dia ngomong2 sendiri. Kayaknya bilang. Kok jelek yaah?? Kok centil yahh?? :D:D:D:D”….

Mmhhh… dek Thiya. Dirimu mengisi hari2 Bunda. Gak kerasa udah sepuluh hari mewarnai rumah ini, dengan suara kerasnya dan gelak tawanya. Selalu mengobati rasa rindu Bunda yang begitu besar mendera. Doain Bunda yiaa…??^_^. Besok kita udah sekolah… Mhh… mudah2an semuanya akan terasa singkat bagi bunda ya? Dengan hari2 di sekolah dan hari2 bersama Thiya. Tanpa ada sedikitpun hilangnya rasa yang mendebarkan ini. Bunda ingin getaran ini selalu ada menemani hari2 yang kan terlewati… Semoga…

Anehnya, setiap lagi main sama Thiya dan ada sms yang masuk. Dek thiya selalu manggil…
“Ndaaa…. hp… hp”, hehe (padahal bunda juga denger kok nak…:)
Sempat kemaren karena bunda smsan terus, dek thiya ngambil hp yang satu lagi ikut2an mau mencet2.
“Mo kirim ke siapa nak?? Ke Abi? Apa ke Ami? Hihi”…. ga mau kalah ya?? Smsan juga…:)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *