Dua hari ini saat sahur mama selalu bikin suasana jadi mencair. Yang awalnya tiga lelaki tampan (eh, kecuali papa) di rumah pada terlihat ngantuk dan setengah sadarkan diri, jadi ketawa ketiwi ngeliat mama cerita.

Mama bercerita saat jaman2 kecilnya sahur. Mama yang tinggal sama neneknya di daerah lubuk alung ketawa2 cekikikan menceritakan pengalamannya itu. Mama bercerita kalo saat mama kecil setiap pulang tarawih langsung dilanjutkan dengan sahur. Sholat tarawihnya juga 20 rakaat Plus witir 3 rakaat. Jadi totalnya 23 rakaat. Ngelaksanain sholat tarawihnya dua rakaat dua rakaat. Sampe sekarang sih masih kayak gitu. Makanya kalo pulang kampung jadi maleeeees banget buat ke mushola. Gila mak. Lama bengettt..

Di waktu mama kecil, selain tidak ada penerangan lampu, jam juga pastinya tidak ada. Jadi aja selesai sholat tarawih itu kalo dikira2 mama sekitar jam 12 an. Jam 12an langsung disuruh sahur sama nenek yang punya cucu banyaaak banget (lupa, berapa ya?? Sekitar 13 apa?hihi. Belum banyak ya??).

Mama cerita kalo jam segitu sering ada ayam iseng yang ga tahu karena kaget atau apalah, membuat ayam jadi berkokok. Dengan sangat sigap sang nenek menyuruh cucu2nya berhenti makan.
“Ayoo…. udah ga boleh makan lagi. Hentikan semua… ayo… pada tidur”, kenang mama..

Memang, segala sesuatunya kalo tidak dilandasi dengan ilmu akan membuat jadi sengsara dan menderita (ceila…sok tahu banget). Hehhe… Alhasil semua cucu2 nenek (mama bersaudara) menjadi kelaparan di siang harinya. Kalo diitung2 wajar juga sih, mama jadi menahan lapar lebih dari satu harian. Alias 18 jaman.ckckck…

Belum lagi saat mama menceritakan semua nama2 saudara laki2nya (kandung atopun tidak). Masing2 ada panggilan kesayangannya…
Nah ini nih, kalo mama nyeritain hal ini PasZti ga pake keraguan lagi. Mama akan tertawa dengan cekikikannya. Sangat lucu sekali mama menceritakan hal ini. Bukan lucu ceritanya. Tapi ngelihat mama yang tertawa tak henti2nya. Semua yang di meja makan ngeliatin mama sambil tersenyum bingung (apa senyuman ragu ya??hiihi), bukannya ketawa ngederin cerita mama, tapi malah ketawa ngeliat mama yang sampai segitunya mengingat kejadian2 itu.

Mata mama sampai terpejam2 dengan ketawa yang sedikit tertahan sambil megangin perut dan kepalanya juga sampe miring ke kanan karena saking ketawanya. Sampe2, si Ehan yang tadinya setengah sadar lagi makan, melirik ke aku. Meragukan… itu mama kita nggak?? Hihihi… sepertinya kejadian itu sangat lucu sekali bagi mama…
Berikut gelar2 pemberian keluarga kakek untuk anak laki2nya (panggilan sayang)…
Semua anak laki2 dipanggil buyuang (buyung), kalo perempuan dipanggil supiak (upik). Termasuk mama, panggilannya supiak banun.. (haha)…

7 buyung di keluarga Ibu:
Yuang kami (Yuang, singkatan dari buyuang)>> buyung kami
Yuang tikuih >> buyung tikus atau buyuang penikut (yang suka menikut ya)?
Yuang kutar (kurang taratik) >> buyung yang kurang tertib
Yuang malin >> buyung malin (gelar di minang)
Yuang abik >> opo iki? Gatahu artinya
Yuang gabuih >> buyung gabus kayaknya
Yuang ge ong >> naon eta? Ini juga kagak tahu

Nah, kalo mama lagi marah. Kita ngingetin nama2 ini aja. Langsung ketawa cekikikan. Wuah.. mantep juga nih, buat ngegodain mama kalo lagi marah.. hahahhaaa….^_^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *