Sehabis subuh ga bisa tidur lagi. Perasaan sedikit ga enak. Perasaan khawatir, perasaan takut campur aduk. Nyoba buat nulis2 diblog untuk menghibur diri ini. Tapi masih belum dapat menghilangkan rasa risau. Lagi nyoba berekspresi di depan kompi, hp berbunyi.
“Mhh… syukurlah. Setiap mendengarkan penjelasannya hati selalu merasa tenang. Segala resah tersingkirkan sejenak. Meski hati masih tetap memikirkannya. Yang jelas sudah mulai sedikit lega. Minimal mendengarkannnya…”

Jam delapannan malas2an berangkat ke sekolah. Bingung mau MGMP apa nggak ya? Hari ini ga da jadwal ngajar. Tapi udah janji mo jemput dek Thiya. Kemanakah kuharus melangkah terlebih dahulu?? Berpikir sejenak. Kemana hati mengarah, kesanalah kaki melangkah… Bismillah…

Akhirnya berhasil juga melarikan balita imut itu ke sekolah. Tadinya cuman mo nongolin muka aja di RJ. Eitss…. ternyata guru2 pada rapat. Jadi aja ikutan duduk sama dek Thiya dulu ngedengerin pengumuman. Kayaknya ada perubahan jadwal lagi yang disesuaikan dengan kegiatan ramadhan. Siplah, ntar tanya ke Pak Ersis aja. Biar beliau yang nyampein nanti buat kelas delapan empat.

Pas mo nelepon salah seorang guru di MGMP, ternyata ada sebuah sms yang dari tadi minta dibaca. Ya Allah… kok ga kedengeran ya? Padahal naroknya di kantong baju. Ckckck. Pas awal ngebaca sms masih sempat untuk tersenyum. Tapi di akhir kalimat smsnya, senyuman itu berubah menjadi sebuah detakan tak jelas dari jantung. Mhhh…

Dek Thiya yang dari tadi masih kucuekin n minta dia main sendiri dulu mulai bosan. Wadduw… udah jam sembilanan lebih nih. Kayaknya emang harus nitipin dek Thiya ke mama bentar. Ga mungkin bawa2 anak ke MGMP, bisa2 dikira udah punya anak lagi n ga ada yang akan meminta aku ke si mama buat anaknya (hahaa… kayaknya sih gapapa kalo ga ada. Jadi tetap tenang menanti.. hihi)…
dear malova^_^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *