Seperti ada sesuatu yang disembunyikan dek Thiya padaku. Beberapa hari mencoba untuk mengerti apa penyebab dari rengek dek Thiya. Possesif banget. Ga mau dilepas. Minta digendong aja.

“Kenapa jadi bawel gini? Kayak sama umminya aja? Kok aku jadi ngerasa emaknya ya?”, pikirku saat dek Thiya menangis masuk ruang majelis guru.
Ga seperti biasa banget. Jalan sendiri, mau salaman dengan guru2 cewek. Ini cuman mau salaman sama guru cowok. Pas masuk kantor biasanya langsung main sendiri. Nah ini, langsung seperti orang ketakutan. Sempat terpikir apa dek Thiya ngeliat suatu penampakan ya? Hiihi…

Kemaren karena dek Thiya ga bersahabat, aku langsung buru2 nganter dia ke SMP 1,
“Sama oma aja yah, Bunda ga kuat kalo minta gendong terus. “
“Iyya..”, jawabnya dengan muka ngambek

Pas sama Oma, dek Thiya berubah jadi seperti biasa.
Ternyata dia nurut banget sama mama. Mau ditinggal sendiri pas mama ngajar. Patuuuh banget.
“Lah kok??”

Dua hari dengan kelakukan seperti itu membuatku bingung. Tadi sempat kelimpungan sendiri ga tahu mesti gimana ngatasinnya. Awalnya kupikir dia ngantuk. Mencoba buat menidurkan.
“Ayo…tidur, tutup matanya nak… tidur ya?”, thiya mencoba menutup matanya pake tangan
Sembari menidurkan, kucoba meninan bobokkan sambil nepok2 pantatnya. Tak kuperhatikan ternyata dia lagi main2 mata sama salah seorang guru di cowok di sekolah..
“Ihhhhh…. orang lagi nidurin juga, malah digangguin. Dek Thiya juga… kecentilan amat”, kayaknya ga bisa dibiarin. Akhirnya nyoba buat menghubungi si ummi.

Ummi ngejemput. Katanya ga da kerjaan lagi. Ya udah, nungguin buat pulang bareng. Pufff…. bisa masuk kelas dengan lega…Akhirnya….

Dek Thiya… kenapa? Bunda salah apa? Bunda ada salah ya???
Pas nyampe rumah, kucoba ngegodain dan menanyakan sama dek Thiya kenapa,
“Thiya kenapa?? Kok gitu sama Bunda??”, sambil nyoba ngedeketinnya…
Eh dia malah senyam senyum dan ngerasa puas dengan apa yang udah dia lakukan. Dek Thiya memain2kan matanya sambil memelukku…
“Hikkkz…. dirimu nak, Bunda ga ngertii… kenapa nak??”

Nyoba nanyain ke Si ummi, dia juga bingung, kenapa Thiya gtu ya?? Malah balik nanya…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *