Lama gak ngeblog. Barusan habis baca beberapa artikel. Gak tahu karena rasa haru atau apa, tapi yang jelas kenapa jadi pengen nangis ya? Apa karena rasa sedih ini masih sisa dengan rasa sedih semalam?

Ah, sudahlah. Harus buru-buru dibuang. Gak ada gunanya menangis dan sedih. 
Baru keingat, kemaren sempat bingung, udah lama banget kayaknya gak ngerasain sedih. Kalopun ada waktu dan kondisi yang tepat untuk sedih, sama sekali gak jadi bahan pikiran yang terus menerus teasa. Segera bisa terlupakan begitu aja. Sampai-sampai kemaren sempat mikir, apa diri ini udah gak punya perasaan wanita lagi? Sebab perasaan sedih, sensitif gak jelas yang dirasakan tiap bulan slalu datang bersamaan dengan waktu akan haid. Mungkin salah satu gejala PMS. Kalo beberapa wanita ada yang memiliki gejala jadi marah-marah gak jelas. Tapi saya mungkin hanya sering mengalami perasaan sensitif dan sedih gak jelas.
Ya, sebenarnya perasaan alami itulah yang dimiliki seorang wanita. Perasaan yang tidak dimiliki oleh kaum adam. Meski sampai sekarang saya masih suka bingung dengan emosi yang turun naik. Namun, kemaren malah jadi khawatir karena ngerasa gak memiliki perasaan apa-apa. Sensitif gak, hanya cuek yang dalam menghadapi apapun. Sebenarnya nyaman memang. Tapi, jadi kepikiran apa lagi banyak hormon cowoknya ya? Jadi gak sensi n gak haid juga. Hehe, smoga ini hanya penghubungan yang ngaco.
Sebenarnya, memang nyaman kalo bisa menumpahkan rasa tangis disaat sedih. Apalagi disaat itu kita punya tempat bersandar. Rasanya nyaman. Setelah tadi baca-baca, ternyata gejala yang sering dialami wanita disaat akan menstruasi ataupun hamil hampir sama kalo dalam segi psikologis. Kalo saya pikir-pikir emosi labil, perasaan sensitif yang tinggi, mikir macam-macam. Wahhh… Itu semua sering terasa. Kalo masalah susah buang air besar juga. Ternyata gejala itu sama-sama dialami ketika mau menstruasi dan akan hamil.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *