Kemaren lusa, tepatnya tanggal 9 desember 2013. Kembali cek ke rumah sakit. Dengan membawa hasil test hormon dan cek hasil fisioterapi/diatermi. Ingin tahu bagaimana hasil test hormon menurut dokter. Meskipun sebenarnya udah mencoba menganalisa sendiri berdasarkan referensi yang dibaca. Tapi tetap ingin tahu tentang analisa dokter dan tindakan yang akan diambil. 

Sore yang sangat mendung. Langit begitu berat dengan awan hitamnya. Pas mau berangkat sekitar pukul 16.00, hujan langsung turun dengan derasnya. Padahal udah siap mau berangkat. Saat keluar rumah hujan sudah turun sangat lebat. Yasudah, tempuh aja deh. Gimana entar lah. Yang jelas jalan dulu dengan memakai payung yang dikira cukup besar untuk 1 orang. Berharap agar gak tlalu basah…
Tapi ternyata tak disangka tak diduga, baru nyampe depan komplek, didalam payung ternyata ada hujan setempat. Pengen ketawa rasanya..udah bawa payung gede-gede, tapi ternyata tetap basah. Ditambah lagi dengan ujannya yang miring. Akhirnya kuyup semuanya..wkwk
Sampe ditempat tunggu angkot, hujan ternyata udah membuat komplek sebelah kebanjiran. Portal biasa tempat jalan angkot udah ditutup. Dengan anggapan bahwa didalam komplek udah sangat tinggi banjirnya. Dengan sabar menunggu angkot yang tak kunjung lewat, sambil melirik jam di tas. Udah hampir pukul stengah 5. Hmm… Gapapa deh, kalo dokternya udah pulang juga, yang penting usaha dulu.
Akhirnya, ada seorang bapak-bapak yang lewat memakai jas hujan yang ternyata rumahnya tepat didepan tempat menunggu angkot. Sang bapak yang baik hati menawarkan untuk memberikan jasa ojeknya hingga ke depan. Karena, dia bilang gak bakal ada angkot yang lewat karena di komplek sudah banjir. Alhamdulillah, Allah memberikan bantuannya pada si bapak ini. 🙂
Sesampai di depan, saya yang memang hanya membawa uang pas-pasan akhirnya cuma melebihkan seribu buat si bapak. Mudah-mudahan uangnya berkah dan rezeki bapaknya lancar. 
Akhirnya tinggal naik angkot jurusan bekasi. Hm… Dalam angkot ini udah lumayan nyaman, setidaknya bisa berteduh dan gak kehujanan lagi. Persoalan macet? Ya sudahlah, lupakan sejenak. Yang jelas udah nyampe angkot, tinggal molor…wkwkwk
Ternyata hujan yang mengguyur bekasi dan sekitarnya memang sudah cukup parah. Macet? Sebenarnya gak begitu banyak mobil yang berada di jalanan. Namun karena banjir yang cukup besar membuat angkot berjalan dengan pelan. Ketinggian banjir hampir mencapai lantai angkot. Asyik juga terenyata menikmati pemandangan ini, gatau kenapa, serasa kayak berwisata aja, melihat ada danau di sekeliling. Seperti angkot yang lagi berjalan di sebuah sungai atau danau. :))
Sedikit ketiduran diangkot karena memang cuacanya sangat mendukung. Udah hampir sampai, dan mulai bersiap-siap memelekan mata agar gak ketiduran lagi. Ternyata kota bekasi yang penuh gedung tinggi dipusat kota juga tetap terjamah oleh banjir. Hihiii…. Pemandangan seru lagi.
Akhirnya sampai di lampu merah kayuringin. Berhenti disana dan nyambung lagi naik becak yang tak kalah serunya. Becak berjalan ditepian danau. Hujan udah mulai mengecil alias gerimis. Tapi tetap hujan. Kasian juga tukang becaknya. Akhirnya sayancoba lebihkan bayarnya 2000 rupiah. Mudah-mudahan si bapak yang berjuang untuk keluarga mengayuh becaknya ditengah hujan besar juga lancar dan berkah rezekinya…
Sampe di hermina…alhamdulillah, lega… Senang, akhirnya perjalanan untuk sementara selesai sampai disini. Nyampe di depan RS lalu menitipkan payung besar tadi ke pos parkir. Lalu sedikit berlari menuju lobi RS, karena masih hujan. Dan ternyataaaa….. Baru sadar. Celana yang sedikit disingsingkan ke atas, dan baju yang sedikit kelihatan basah (sebenarnya basah kuyup, tp sengaja pake baju yang bisa menyembunyikan warna basah, wkwk). Pantesan…. Beberapa mata melirik melihat seorang wanita yang dengan pakaian basah dan sepatu yang setiap jalan berbunyi itu. Ah, tak apalah, yang penting sampai ke tujuan. Hingga pos pendaftaran pun saya lewatkan demi memastikan kalo dokternya belum pulang. Lihat jam di RS udah hampir pukul 6. Dannnn, alhamdulillah dokternya belum pulang. Malah sampe jam 7 praktenya kata si perawat. Buset deh, diboongin ama operator RS tenyata. Yang tadi bilangnya sampe jam 6. Yaudah deh, skarang waktunya balik lagi buat pendaftaran dan ke kamar kecil buat membersihkan diri yang sedikit kotor. Pas liat ke kaca di toilet, ternyata masih cukup rapi dan cantik (haahahh, narsis mah teteup). Lalu membersikan kaki dan sepatu serta memeras bagian celana yang memang sedikit berat karena air tertumpu disana.
Udah deh, endingnya bayangin sendiri aja, pastinya lanjutan ceritanya, sang wanita lalu duduk diruang tunggu sambil kedinginan dan kebelet pipis bebrapa kali. Nih, suster malah ngetawain, emangnya dingin y mbak? Wkwkwk… Engga susss… Kagak dingin… Tapi karena baju gw yang kepalang basah, trus ditambah dengan dinginnya suhu AC, ditambah lagi dengan suhu malam plusssss…. Suster yang ngasih teh anget sma cemilan membuat saya komplit jadi kebelet pipiss… Wkwk..
Nunggunya sih gak lama, selang 15 menitan udah masuk giliran, konsul dokter trus cuss ke kasir n ngambil obat. Ini nih yang lama, nunggu obatnya. Slalu obat dari dokter yang satu ini pasti lama ngambilnya. Stelah smua slesai, akhirnya pulang dan janjian bareng ama suami di lampiri. Meskipun hujan masih tetap turun. Tapi tetap semangat karena mo ketemu ama pacal… Pacal ya ujan-ujanan. Wkwk…
Suatu saat perempatan lampiri ini bakalan jadi kenangan “Bunda sama Ayah” ya nak… Disini bunda sering menanti dan diturunkan oleh Ayah… Wkwk, kayak tukang ojek #eh^^.
Di lampiri ini kita dulunya sering makan pecel lele setelah lelah pulang bekerja. Dan di lampiri ini juga, Ayah slalu melirik sang penjual mpek-mpek yang sangat digemarinya. Hihi… 
Udah dulu ceritanya, ntar kepanjangan :D. Oiyah, si mamah sampe 2 kali nelpon hari ini. Pertama tadi pas di RS trus pas lagi nunggu di lampiri. Khawatir banget sama anaknya yang cantik bin cute ini… Hihi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *