Suatu hari ngobrol sama ibu-ibu teman sekolah qisha. Lagi berbagi akun instagram.

Kurang lebih begini lah ya, kalimatnya…meski diedit-edit dikit..^^
“wah, gue punya instagram sih, tapi ya buat kepo-kepo doangg…kepoin orang-orang, niat sih kadang mo posting-posting atau ngeabadiin momen-momen penting menurut gue, tapiiii ya gitu..gak jadi-jadi..haha. kepoin orangnya bisa berjam-jam. udah kelar kepoin capek and ngantuk udah deh gak jadi postingnya. alhasil instagram gue ya bisa dibilang jarang posting..”
ada lagi ibu yang lain,
“gue instagram cuma buat nyari resep”
and kalimat senada lainnya, ya buat nyari baju, buat belanja online sampeee yang bikin instagram cuma buat ikutan giveaway alias dapet hadiah. 
Nah, yang mo dibahas kali ini. spesifik untuk yang kasus yang pertama aja ya…
eh….bentar, kalo buat bunda Q selama ini instagram buat apa aja sih? hehe
Selain buat mengabadikan momen-momen penting, buat mengisi waktu sama anak, buat belajar n bermain sama anak. biar dilihat bapaknya anak-anakdan keluarga juga yang  nun jauh disana kalo pengen lihat…wkwk…dan buat eksis pastinya, bohong kalo orang main sosmed tapi gak pengen eksis. cuma beda maksud eksisnya aja kali ya (ntar kita lihat kbbi soal arti eksis)…sama niatnya..heheh. Trus karena emang rasanya instagram yg paling enak buat eksis, karena kita gak maksa orang untuk follow kegiatan kita. kalo memang rasanya gak suka dan gak ada manfaatnya, ya udah gausah di follow, beda dengan persosmedan lainnya (ribet bahasanya). yang jelas ga nuntut banyak n bisa kayak air ngalir ajalah. Sambi2 nyari rutinitas dan aktivitas sama anak.
Gak berasa bertahun-tahun sharing di instagram, sibuk dengan rutinitas sama anak. Ya masakin makanannya dan sharing mainannya sehari-hari di rumah. Jadi deh, gak sibuk mikirin urusan dunia luar dan gosip ataupun apa yang terjadi didunia persilatan. 
NAHH… baru deh masuk ke inti cerita. Singkatnya… bunda Q ini, entah mulai jenuh, atau mungkin mulai merasa kurang jauh mainnya. Penasaran juga sama yang dilakukan emak-emak temen Q tadi. punnn… pas lagi-lagi ribetnya kalo mo posting apa aja. lagi ngerasa kurang ilmu dan lain sebagainya… pokoknya itulah intinya. jadilah, nyobain… sosmed hanya buat kepo. ikut nimbrung obrolan ibu-ibu yang jaman now sih nyebutnya julid.
Kerjaannya, ngobrol ngalor ngidul haha hihi… yang sebelumnya gue kakuuuu n malesss banget ngobrolin hal yang rasanya gak begitu penting. ikut julidin para artis yang jaman sekarang suka jd hot topik mahmud-mahmud… sampe ngikutin n ikut kepoun berselancar didunia maya, tanpa menghasilkan apa-apa. 
sekitar 3 bulanan lah ya….3 atau 4 bulan kayaknya, gak begitu ngitungin. 
Apa sih yang dirasain??? Apa kira-kira perbedaan yang didapat?? Plus minusnya apa??
Pas jadi ibu-ibu yang fokus sama kegiatan anak, sama makanan anak, sibuk nyari ilmu buat kesehatan dan bekal parenting dalam menghadapi anak. Rasanya jadi seperti pake kacamata kuda. Gak ngurusin urusan orang lain. Gak melihat hal-hal yang negatif yang bisa memperngaruhi diri sendiri. Akhirnya bisa bersikap cuek dan lebih banyak meng”upgrade” diri sendiri untuk bisa lebih baik. Disaat hidup penuh kepo sana sini. Rasanya lebih gak nyaman, hidup sibuk melihat orang lain, dan kesibukan itu udah wasting time banget rasanya. Tapi plusnya seenggaknya bisa update sedikit tentang persilatan didunia luar sanah…Intinya manajemen diri sendiri aja ya…see ya…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *