Memiliki anak lebih dari satu pasti akan mulai merasakan ada perbedaan karakter diantara keduanya. Masing-masing terlahir membawa sifat alaminya sendiri. Karakter ini disebut templet oleh salah seorang psikolog anak yang saya kenal. 

Templet kakak dan adik yang berbeda membuat perlakuan yang kita berikan pun seharusnya berbeda pula dong ya. Tidak bisa disamakan. Bersifat adil bukan berarti memperlakukan kakak dan adik secara sama. Tetapi memperlakukan mereka sesuai kebutuhan dan sesuai dengan diri mereka masing-masing. Begitulah yang saya rangkum dari belajar soal konsep tentang anak bersama pakarnya.
 
Hal paling mendasar yang sering saya amati dari anak-anak untuk saat ini adalah. 
Si kakak (Q1) yang memiliki templet Benefit(untung), lebih cenderung menginginkan sesuatu yang menguntungkan bagi dia. Bisa sangat termotivasi jika diberi pujian. Memberikan pilihan ke anak benefit ini, menurut saya dulu sedikit susah. Karena khawatir terlalu banyak mengiming-imingi anakny dan khawatir over dalam memberi pujian. Jadi, akhirnya, belajarlah untuk memberikan pilihan pada anak benefit ini.
 
Tips n triknya untuk anak Benefit
Dalam memberikan teknik memilih pada anaknya, selalu kasi pilihan mana yang lebih menguntungkan bagi anaknya.
Bisa memberikan pilihan yang sama-sama merugikan dia sebenarnya, tapi pasti anaknya pasti akan memilih yang paling menguntungkan diantara pilihan yang tidak mengutungkan tadi. Syarat untuk bisa melakukan ini, anaknya harus sudah kelar belajar kecewa ya.
Contoh:
“Kakak kalo mau ikut ke mall, habiskan dulu makanannya.”
atau
“Kakak harus menghabiskan dulu makanannya, jika mau ke mall.”
Jika jalan ke mall benefit yang dirasakan anaknya. Dia akan berusaha untuk menghabiskan makanannya.
 
Pernah gak anaknya gak memilih sama sekali? Ya, pernah dong ya. Yang berarti, trik saya kalah telak dari anaknya jika bukan hal itu yang mengntungkan bagi anaknya.
 
Lebih jelas dan gampangnya membedakan anak benefit dan satu lagi templet resiko adalah.
 
Anak benefit. Anaknya maunya lebih banyak untung. Memilih paling menguntungkan bagi dirinya.
 
Misal, anaknya gak mau makan. Tapi menginginkan sesuatu yang dia senangi. Jalan-jalan misalkan.
Kita bisa kasi tawaran yang menguntungkan bagi dia.
“Kakak mau ikut jalan-jalan?”
Lalu anaknya mengangguk
Kalo mau ikut jalan-jalan, habiskan dulu makanannya.”
 
Mau gak mau kalo mau ikut, makanannya harus habis. Kalo si anak merasa dia mendapatkan keuntungan pasti dia akan melakukan. Yaitu menghabiskan makanan.
 
Tetapi jika dia merasa sedang tidak butuh jalan-jalan. Dia tetap tidak merasa untung mendapatkan itu hanya dengan menghabiskan makanan. Jadi harus cari pilihan lain.
 
anak resiko
Sebisa mungkin menjabarkan resiko yang akan dia dapatkan dalam tawarannya. 
Sebenernya bunda baru mulai paham sedikit-sedikit dengan templet resiko ini setelah mengenal adik (anak ke-2). Apapun yang bunda tawarkan blassss gak mempan sama anaknya. Bedaaaa banget watakny dengan kakak. Cara pendekatannya, dan segala macam hal yang dahulunya bisa diterapkan ke kakak, tapi tidak berlaku ke adik. 
Resiko, itu yang perlu di jabarkan ke anaknya. Dan resiko yang kita berikan pun yang logis dan masuk dalam pikirannya.
 
Misalkan, dengan kasus yang sama seperti kakak. Jika bunda tahu banget adik suka menonton. Bunda mencoba untuk memberikan tawaran ke anaknya dengan kalimat.
“Jika adik gak ngabisin makanannya, adik gak boleh nonton,” atau
“adik gak boleh ikut pergi jalan ke mall (resiko kalo makanan gak abis)”.
 
Ini di awal-awal butuh ekstra tenaga dan pendirian yang super kuat ke anaknya. Harus tega di awal. Butuh bener-bener berpikir keras apa ya kira-kira resiko yang bisa bunda jabarkan ke anaknya dan anaknya gak mau ngambil resiko itu. Karena anak resiko bisa saja menilai resiko yang kita berikan sanggup dia hadapi. Anaknya punya pendirian yang cukup kuat.
Jika resiko yang kita tawarkan tetap mau dia ambil n jabanin. Ya, bunda kalah telak. Kena skak sm anaknya…
Seperti contoh di atas, anaknya pada awal-awal akan kekeuh gak mau menghabiskan makanan. Karena dia merasa sehat-sehat aja kok. Gak laper kok. Gak habis makanan dia tetap oke kok. Dan sebagainya. (ini nih kadang salah ortunya, gue maksudnya heheh. Anaknya gak laper, jadi dia menilai tindakan ortunya yang aneh. maksa makan)
 
Hingga akhirnya dia merasa kelaparan dan gak siap sama lapar karena ngerasa resikonya perut ya laper (baru dia rasakan resikonya kalo gak makan ya lapar). Anaknya akan habiskan tanpa dikasi tau atau tanpa diajakin juga. 
 
Jadi, anak resiko lebih tricky banget dan sedikit logis ngadepinnya. Kalo belum kepentok ya anaknya lanjut. Kalo belum ngerasain jatoh, anaknya tetep bersikeras manjat jendela, lemari, pintu dan sebagainya. Mau seberbusa apapun jika gak pas kalimat tawarannya. Ya lewat… begitulah anak resiko.
 
Ngeri-ngeri sedap n mesti keras berpikir ngasih pilihannya.
Pernah suatu kali pas adik caper ambil barang dan lempar-lempar (fase melempar). Sampe akhirnya kakinya sendiri kena barang yang dia lempar. Baru bisa disampaikan kalo dia lempar akan seperti ini dan itu. Baru agak sadar. Tapi itu gak bertahan beberapa lama. Karena kalo dia anggap gak terlalu berisiko ya tetap dia ambil kembali cara yang dia pikir oke tersebut  buat belajar (karena templet resiko adik ini diperkuat dengan tipe belajar adik yang kinestetik atau melakukan, ya jadilah anaknya dari bayi kalo mau mempelajari sesuatu yaitu dia kudu melakukan dulu, kalo gak gitu ya gak belajar bagi mereka).
 
Hmm… masih terus banyak belajar sama karaker yang satu ini.
 
N btw eniwey busway. Sebenernya bunda juga orang resiko. Bukan orang benefit. Sadar ya, kalo apapun tawaran menguntungkan menurut orang yang dikasi ke bunda dari jaman kecil dulu. Kalo bunda mikirnya ga butuh n ga penting ya bunda akan bakalan tetap sama pendirian sendiri. Berani ngambil resiko. Gak selalu nyari untung. Nyari keuntungan tiap-tiap orang pasti ada ya. Tapi templet resiko ini gak sekedar fokus pada hal itu saja.
 
Bunda yang resiko saja masih meraba-raba dan sedikit bingung ngadepin orang resiko. Semacam dikasih ujian buat ngaca sama diri sendiri. hehehe..
 
Disaat anak benefit milih baju di lemari. Bersikeras pake baju A. Bunda cari cara buat tawarin pake baju B.
Kasi aja tawaran yang bikin dia ngerasa untung. Pasti deh mau nurutin. Jadi terkesan memang sedikit jadi mengiming-imingi. Tetapi bukan ya. (baca: Konsep Usaha sama vs konsep hadiah)
 
Kalo anak resiko. Sampe berlumut mikirin tawaran buat ganti baju yang B misalkan. Susah minta ampun, baru setelah dia merasa gak nyaman atau gatel atau yang gak dia senangi dengan baju itu baru dia mau ganti. 
Misalkan anaknya gak suka basah. Bajunya basah dia merasa gak nyaman n mau ganti baju.
Tapi, kalo anaknya nyaman saja dengan baju basah. Resiko apapun itu mau masuk angin atau apa. Dia jabanin dulu sampe ngerasa gak nyaman. 
Berasa gigit jari n berbuih gak tuh ngadepin anak resiko ini. Wkwkwk
 
Sekian dulu review soal templet anak ya. Menuliskan ini untuk belajar dan mengingat lagi untuk bisa menghadapi dunia anak di rumah masing-masing. see you
 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *