Mumpung masih anget-anget di rumah. Mau menuliskan sederetan kisah dan pengalaman toilet training kakak dan adik nih. Semoga bisa bermanfaat dan mengambil apa yang bisa diambil ya. Jeleknya buang aja.. hehe. Kenapa menuliskan ini? Karena menurut saya ini suatu pekerjaan yang sama tapi dilakukan oleh dua anak dengan tipe yang berbeda dan tipe karakter otak ortu yang juga sudah sedikit mengalami pergeresan (bukan geser menjadi miring ya🤣). Bergeser dari yang full expectation ke yang woles-woles ayam. Kenapa wwa ya bukan wwl. Wkwk. Maksudnya woles-woles ayam yaitu menghadapi dengan sedikit nyantai tapi tetap memiliki batas-batas untuk target berikutnya. Jangan sampe bablas juga. Pokonya jangan over n jangan under juga💪🏻🌋. Kalo kata orang, ekpektasinya diturunkan dikit. Demi menjaga kewarasan. Kunci pertamanya dengan mengenali dulu bagaimana karakter anaknya. Ketika kita sudah memahami banget karakter anak kita. Pasti untuk pendekatan apa yang akan kita lakukan lebih enak ke depannya. 

 
Baiklah, kita mulai saja ya.
 
TOILET TRAINING KAKAK
Sebelum kita memulai toilet training yang perlu ditanyakan dulu kepada diri sendiri adalah, sudah siapkah kita menjalani rentetan prosesny? Kalo belum, lebih baik mundur dulu aja. Kalo udah, baru tanyakan atau kita lihat apakah anak sudah siap apa belum?
Kita bisa melihat anak sudah punya kesiapan dari tidak merasa terpaksa, tidak terlihat stres. Sudah bisa diajak komunikasi. Kenapa komunikasi ini penting? Karena kalo belum bisa mengkomunikasikan pada kita ibunya. Pasti yang akan capek kita juga karena selalu menjadi alarm buat pipis anak. Makanya menurut saya pribadi. Toilet training ini bisa dimulai di usia lebih kurang 2thn. Kalo bisa lebih awal oke, kalo telat pun gapapa. Asal kalo bisa jangan melebihi usia 3tahun.
 
*kakak mulai sounding toilet training 15bulan
*18 bulan free pospak siang. Malam dan bepergian masih dipakein. 
*20bulan mengalami kemunduran. Efek mau punya adik ntah apa. Pipis dicelana lagi dan gak mau diajak ke toilet. Bunda panique. 
Deg2an parah karena target adik lahir pengennya qisha udah gak pospakan lagi. Wkwkwk. Niat demi mengurangi pembelian pospak n ekpektasi udah jadi kakak, jadi kudu pinter *tepok jidat.
*22 bulan pelan-pelan bisa lagi meski bunda sudah tidak banyak berharap. Dan membiarkan kakak bisa dengan sendirinya. Tapi tetap diajarkan dan disampaikan seperti apa pee n pup dimana dan sebagainya. Sudah mulai belajar ke toilet saat keluar. Malam hari sudah dibiasakan pipis sblm dan bangun tidur.
Toilet training pas keluar rumah dan malamnya masih trial dan error. Sudah bisa minta ke toilet. Meski masih banyak bocornya jadi masih siap sedia diaper kemana-mana. Begitu juga malam. PR yang memang ingin diakhirkan pengerjaannya, karena bunda belum siap. mau lahiran.
*25 bulan
Adik lahir. Di rumah udah gak ada masalah soal pee n pup psti ke kamar mandi. Untuk berpergian sm malam masih lanjut trial error.
*30 bulan hingga 36bulan (3tahun)
Sudah free pospak keluar. Bahkan menjelang usia 3 tahun sudah tidak mau dipakaikan pospak saat bepergian. Malah harus lari-lari keliling-keliling untuk mendapatkan toilet, disaat anaknya minta Kebelet pipis. Herannya anaknya malah makin bisa nahan. Bahkan lagi macet di mobil akhirnya bisa nahan hingga dapet toilet. Awalnya kalo dimobil kebelet. Kita selalu sediakan diaper buat dia pipis. Atau kalo perjalanan jauh kita membawa potty portable dan aqua segalon buat cebok. Wkwk. Tapi terakhir gak mau lagi. Dia makin bisa menunggu untuk sampai ke toilet. 
 
Nah, PR malam bermula dari usia 3tahun hingga 3tahun 2bulan. 
Sebelumnya sudah mencoba ceremony sebelum tidur seperti pipis dulu. Tapi tetap masih kecolongan terkadang dan mesti tetep ortunya yang bangun buat bawa ke toilet. Kadang kelelahan mak bapaknya membuat kita kelupaan bangun buat memberi sesi pipis satu kali saat tidur. Anaknya yang hobi banget minum air putih setelah disapih membuat sesi tidur malam pasti selalu bangun untuk minum. Kebiasaan botol minum selalu siap sedia disamping kasur membuat dia gak mugkin gak ada sesi kebelet pipis malamnya. Kadang karena takut kebablasan. Kita tetap pakaikan diapers pas malam. Kalo ngerasa gak sanggup buat bangun n bawa ke toilet.
 
Hingga akhirnya bener-bener kita biarkan dia merasa tidak nyaman dengan ngompol.
1. Bikin kesepakatan jika ngompol berarti tidak ada jatah menonton dan main hp. Karena anaknya benefit, yang maunya untung. Dia akan melakukan apa saja agar bisa tetap mendapatkam keduanya. Cara ini berhasil hingga sebulan tidak pernah lagi ngompol. Awalnya kita merasa sudah aman dan terbebas. Pas di usia 3 tahunan sesuai target, anaknya bebas pospak. Hingga suatu hari dia ngompol lagi. Beberapa kali dalam seminggu hingga kita membuat kesepakatan tambahan. Isinya,
2. Jika pipis di kasur, slain no watching dan no hp. Anaknya harus membereskan semua hasil ompol sendiri. Mulai dari membersihkan sprei yang basah dan pesing hingga mencuci baju sendiri (meski cuma ceremonial saja, but its work). Beberapa kesepakatan diatas membuat dia akhirnya hingga sekarang usia 4tahun 4 bulan tidak pernah lagi mengompol sejak usia 3tahunan itu. 
Ini qisha usia 2tahun kurang ngompol sblm brngkat skolah

TOILET TRAINING ADIK

Beda kakak, beda lagi adik. Simak Toilet training adik di link berikut ya:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *