Dari mulai selesai check in dan berpisah sama adha. Mulai sedikit deg-degan bawa anak 2 sendirian di pesawat. Pas take off pun sengaja mengajak kakak selfie atau cerita biar gak berasa. Segala antisipasi harus dipersiapkan demi penerbangan yang menyenangkan. Habis baca do’a naik pesawat. Mulai deh mengajak kakak bercerita. Walaupun sebenarnya hati pun gak karuan. Hehe

Pertama, pikirkan saja seperti berangkat pergi sekolah biasa. Berangkat bertiga, satu digendong satu gandengan tangan. 

Kedua, pastikan perut anak dalam keadaan kenyang saat berangkat, jadi memungkinkan si anak bisa tidur dengan nyaman (asal gak kebablasan, si dedek makanny kebanyakan, bikin maknya deg-degan lagi karena khawatir pup di pesawat jadinya, tapi syukurnya engga, alhamdulillah😅).

ketiga, bawa amunisi yang lengkap khususnya snack makanan dan minuman kesukaan mereka. 

Keempat, jika waktu keberangkatan sedikit lebih lama dari kita datang. Ajak anak main di playground atau di mothers room dengan mainananya. Selain bisa bikin anak agak capek bermain, biar nyampe pesawat langsung tidur (pokonya gimana weh caranya biar anak tidur aja di pesawat wkwk). Lebih enak lagi kalo bisa pilih jam berangkat sesuai jam tidur anak. Namanya juga usaha ya, kalopun akhirnya nanti gak tidur, ya hadapilah😅🙏🏻.

Kelima, jika ada balita jangan lupa ajak dlu pipis sebelum berangkat. Soalnya rempong cyiin, kalo anak minta pipis di pesawat. Belum rempongnya berjalan di kabin bertiga sama adiknya. Ditambah kegiatan di toilet pesawat yang sempit banget, entah bisa masuk bertiga entah enggak, hehe.

Keenam, jalan terakhir yg mesti disiapkan, buat anak kinestetik tentunya ini penting. Download lagu/film di hp/tab dlm aplikasi y*utube. Jaga-jaga kalo anakny gak tidur dan hendak melakukan agresi di kabin pesawat. Bisa pake cara terakhir ini jika udah dikasi snack, abis. Diajak cerita stok cerita udah gak ada tapi masih mau jalan-jalan di kabin😅,dsb…the gadget is penyelamat haha.

Terakhir, pas naik dan turun pesawat nyante aja gak usah terburu-buru. Karena gak banyak orang yang bisa ngerti kasi prioritas untuk ibu-ibu yang bawa anak/balita. Jadi pelan-pelan aja yang penting aman gak desak-desakan. Dari dulu meskipun sama adha ataupun cuma sama anak, untuk hal ini penting. Gak usah kedistract ikut terburu-buru pas naik/turun pesawat (pesan2 adha, kan tetap bakalan naik n turun juga. Ngapain rebutan. Akan ada giliran ya. Biasa kan orang endonesa mah haha. Kayak gak orang indo aja lu😅).

Semoga tips-tips di atas bisa bermanfaat untuk orang tua yang akan membawa anak mudik lebaran tahun ini..☺️😄👌

Pemberangkatan pesawat pukul 07.30 pagi. Nyampe bandara 1jam setengah sebelum keberangkatan. Bisa dibilang pas atau kalo bawa balita mungkin agak telat. Kalo bisa 2 jam sebelum minimal sudah sampe bandara. Prosesi bawa anak itu rempong cyin. Sampe bandara adha yg check in. Lebih kurang butuh waktu stengah jam (ini aja udah abis waktunya ye kan).

Lanjut ke atas menuju ruang tunggu. Karena mudik kali ini serba dadakan. Anak-anak belum sempat sarapan karena mandi dan berangkat dari rumah itu jam setengah 5 subuh. Pas sahur baru kelar packing. Jadilah, cari tempat makan buat double Q. Kalo sempat siapin makanan dari rumah lebih baik lagi.

Makan lebih kurang 15mnt-stengah jam. Pilihan menu kita biasanya yang berkuah seperti soto. Biar perutnya bisa nyaman makan yang anget pagi-pagi. Di sebelah tempat makan ada tempat bermain. Bisa main sama adha lebih kurang 10menit. Dan gak berasa aja sudah 30menit mau berangkat, yang pasti sudah harus siap-siap ke ruangan tunggu untuk boarding. Pisah dan pamit sm adha (adha sad, kakak happy mo naik psawat katanya🤣🤣). Nyampe ruang boarding pertama kali yang dicari adalah toilet, ajak kakak BAK dulu.

Selesai, gak lama. Sudah siap-siap harus masuk pesawat. Tipsnya, ga usah buru-buru ya. Ingatt… Paling akhir pun gapapa, nyante tapi tetap diantrian. Kalo kemaren pas banget lagi nunggu liat pesawat sama kakak di dekat pintu panggilan. Ada panggilan pas disuruh menuju pesawat. Gak ada antrian dan jalan dengan santai bertiga ke pesawat. Anaknya masih sempet nyanyi-nyanyi dan nawarin diri mau bawain tas snack bunda.

“Biar kalak aja ya bunda. Kakak bantu..”(prokprokprok).. Lenggak lenggok menuju pesawat di video akhir. Nyampe pesawat. Mulai dari take off hingga landing, kk berhasil lalui dg happy. Kakak happy bunda. Cerita banyak apa aja sepanjang perjalanan dan nyanyi. Cukup bosan dan lama padahal, tapi tetap gak tidur anaknya. Diajak selfi di hp (dibilang norak? May be…😄yg penting kakak gak bete dan bosan), mulai kluarin makanan dan minuman (deg-degan, kakak jangan banyak-banyak minumnya pikir bunda dalam hati). 30 mnt mnjelang turun. Bener ternyata. Kakak minta buang air kecil🙈. Ditawarin, mau pake diapers aja atau masih bisa tahan pipis? Anaknya milih untuk nahan. Karena dedek tidur dipelukan bunda dan gak memungkinkan buat nganterin ke toilet. Sedang anakny udah gak bisa pipis di diaper. Hingga sampelah kita ditujuan dan kakak bisa buang air kecil pas turun. Kalo dedek gimana? Dedek mulai dari take off tidur. Pas landing baru bangun..wkwk..persis kayak qisha dulu. Udah kenyang dan cape ya tidur. Padahal yang bikin deg-dehan sebenarnya dedekz. Anak yg kepoan dan kinestetik tingkat tinggi. Udah nyiapin macem2 -macem buat anaknya. Alhamdulillah, aman dan lancar. Smoga nanti balik juga lancar gak beda dengan berangkat..aamiin


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *