Mengenang masa-masa ramadhan saat kecil ini kok jadi baper ya rasanya. Apalagi saat aku ngetik tulisan ini lagi ada nyanyi keluarga cemara yang bikin susah nelen ludah alias nyelekit rasanya karena jadi terngiang-ngiang memory masa kecil. (Tahan bu, tahan jangan baper, lagi di sekolah anak hehe)

Mulai belajar puasa saat kecil ingetnya waktu tk. Gak inget apa masih bolong-bolong atau udah full atau masih setengah hari puasanya, hehe. Bulan ramadhan itu rasanya momen yang paling aku tunggu-tunggu banget sih dulu. Alasannya,

  1. Pulang sekolah jadi cepet, masuknya juga gak terlalu pagi. Hehe (ketahuan banget males sekolah)
  2. Makanannya. Makanan yang gak biasa aku makan di hari-hari biasa pasti ada. Banyak makanan untuk berbuka yang disiapin sama mama. Udah enak-enak, banyak lagi
  3. Momen kumpul keluarga dan makan bersama saat berbuka
  4. Momen ngeselinnya, saat dibangunin dini hari sama mama atau disuruh ngebangunin adek yang lebih susah lagi ngebanguninya. 
  5. Sholat tarawih ke mesjid. Pda nyatet agenda ramadhan doang niatnya buat dapet stempel dari mesjid atau mushola. Rebutan.
  6. Momen disaat banyak iklan sirop n makanan-makanan enak bertebaran di tv. Film yang tayang juga jauh lebih seru dari biasanya. Hawa ramadhan dan pas mau lebarannya berasa banget.
  7. Mau lebaran, bikin kue lebaran sama-sama. Kita bertiga anak mama cewe udah merangkap jadi pegawai kang kue mama. Bikin seadonan cookie coco crunch. Kita makanin stengah adonan pas berbuka. Berakhir besoknya mama suruh kita jadi asisten buat bikin lagi dan langsung diumpetin mama dong kue ya. Serumah kita udah cari-cari ga nemu-nemu tuh. Gak tau dimana nyimpennya. Sampe sekarang masih belum ketemu dimana. Di loteng kali ya. Haha. 
  8. Ramadhan berarti mau lebaran dan berarti juga mau beli baju, sepatu dan segala baru. Maklum, dulu beli bajunya cuma sekali setahun yaitu pas lebaran doang. Wkwkwk
  9. Kalo ramadhan berarti pas lebaran dapet THR dari keluarga kan. Senangnya. Haha

Banyak ya. Kenangan ramadhan saat kecil itu. Disaat teman-teman main diluar semua ngabuburit didepan komplek main petak umpet dan yang jaga pas mau beduk suka ditinggalin gitu aja karena udah pada pulang ke rumah masing-masing buat buka puasa. Buka bareng disekolah pas SD. Kalo SMP SMA makin sering buka barengnya. Buka bareng atau bukber di sekolah iya, bukber sm wali kelas iya, bukber ekskul juga iya.

Hal yang paling ngeselin pas ramadhan saat kecil itu kadang pas lagi ngantukkkk banget, trus dibangunin mama. Eh taunya masih lamaa jaraknya ke subuh. Ngantukk, disuruh siapin alat makan (tapi berguna banget sih, kalo anak cewe gak digituin dulu mah, mungkin aku gak bakal terlatih, hehe). 

Trus paling kesel lagi pas kita gak sahur dong. Semua bablas ketidurannn. Wkwk. Semua pun kebablasannn tidurrr. Bangun-bangun taunya udah adzan subuh. Ya lemeeeesss lah ya seharian gak sahur. Haha.

Lalu kalo disuruh bangunin adik yang gak mau bangun. Disiramin aer biar bangun. Dan banyak lagi kenangannya. Menulis tentang Ramadhan masa kecil itu bikin inget sama keluarga yang jauh disana. Inget hebohnya saat berbuka puasa. Berikut dengan segala huru-haranya. Rebutan makanan n menu bukaan yang pas-pasan buat kita kelima anak mama yang pada rakus. Hehehe.

Main lilin di tembok rumah, trus pagi-paginya setembok2 item semua, belum lagi sama bekas-bekas lilinnya. Padahal malemnya rumah udah kayak rumah cahaya. 😅. Main petasan dan kembang api udah pasti. Karena itu kayak udah menyatu sama bulan ramadhan aja. Heheh.

Segitu aja ya ceritanya. Gimana cerita ramadhan masa kecilmu?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *