Qeena selama roadtrip mudik sumatera sudah bisa tanpa diaper kah atau masih pake diaper?

Yang tahu gimana qeena klo nganter kakak ke sekolah dan yang suka barengan di tempat nongkrong biasa nungguin kakak. Yaitu emak-emak temen qisha yang sudah hafal qeena suka minta pipis kadang bisa lebih dari 5x ke toilet. Dari 5x itu, 2 atau 3x nya dia cuma ngerjain bunda. Kalo gak cuma mau main air doang pas cuci tangan habis pee/pup. Kalo gak cuma pengen nongkrong di kloset 🙈🤦🏼‍♀️. Kejadian ini baru-baru dia lakuin, gak tau karena bete nungguin kk di sekolah atau bentuk protesnya karena udah gak masuk kelas gym lagi. Hehehee. Sampe kelimpungan dan capeklah kadang maknya.

Kalo di rumah beda lagi, qeena suka usil. Semuanya maunya sendiri. Mulai dari buka celana, sampe ke toilet, cebok dan pasang celana lagi. Kadang lagi-lagi masih ngerjain bunda. Bilang mau pipis, tapi maunya buka celana sendiri trus lari-lari ngiderin rumah. Baru sampe akhirny ke toilet, hehe. Ngurangin beberapa jam waktu bunda buat fokus ke dia doang hanya soal bab perToilet trainingan ini doang. Hehehe. 

Selama di perjalanan mudik juga begitu. Pengennya sama dengan kakak. Kakak bilang mau pipis dia juga pengen, padahal gak. Jadi pas yang sebenernya emang mau pipis. Bunda lelah, udahlah dek, pipisin aja pampersnya 🤣🙈😂.

Selain itu, bunda juga punya tolak ukur buat qeena, seusia dia punya ketahanan dalam menahan pipis berapa lama ya kira-kira? Yang bener-bener bisa menahan bab/bak itu lumayan lama ya saat usia menjelang 3 biasanya. Sebelumnya memang masih suka kelepasan kalau kelamaan, terutama bak. Pernah ngukur  ketahanan qeena belum bisa nahan lebih dari 10-15menit. Udah keburu bocor. Jadi buat jaga-jaga tetep dipakein diaper selama di jalan. Kalo dia bisa nunggu sampe dapet toilet terdekat. Diapernya tetep kering. Kalo gak ya udah basah duluan😆.

Trik yang dulu bunda gunakan ke qisha dengan cara gak pakein diaper dulu saat berpergian. Saat dia bilang mau pipis baru ditawarin, 

“Tunggu ya, kita cari toilet, bisa nahan gak?”

Kalo jawabnya bisa ya gak dipakein, tapi kalo jawabnya sudah mau keluar barulah kita pakein diaper saat di jalan kalo gak memungkinkan berhenti buat pipis. Nah, cara ini bunda belum gunakan ke qeena dengan beberapa pertimbangan salah satunya bundanya yang belum siap ngurusin pas mudik kemaren. Masih mikir nanti waktunya menjelang usia 3tahun akan kita coba lagi. Trus dalam masa training ini pasti ada trial errornya ya. Jaman qisha dulu, pas nanya kakak bisa nahan gak? Eh udah jebret ngucur duluan pipisnya sebelum dipakein diaper. Jadi error-error beberapa kali pas di awal tu biasa, buat mendapatkan hasil yang mantap itu pasti ada drama-drama dulu di awal. Jadi bagian ini yang bunda masih males kemaren pas mudik karena khawatir jadi ngebasahin alas tidur mereka. Kan berabe bunda kudu nyuci-nyuci jemur di jalan. Wkwkwk.

Tambahan, selama dijalan kita gak bisa langsung dapat tempat pemberhentian yang ada toiletnya seperti pom bensin atau mesjid. Kadang ditengah-tengah jalan pun gak gampang bisa mipisin anak meski bawa portable potty training dan air aqua buat cebok. Beberapa titik rawan dan kondisi yang gak memungkinkan buat qeena nunggu akhirnya kita turunkan tingkat idealisme kita buat qeena. Biar waras selama di perjalanan. Meski gak jarang anaknya ngotot (bahkan sampe nangis minta pipis ke toilet🙈). 

“Iya dek, tahan ya. Kita cari pom bensin. Tahan ya. Kalo dedek gak bisa tahan gapapa pipis aja di pampers”. 

Begitulah akhirnya keringanan yang akan berlanjut jadi PR bunda berikutnya di rumah. Harus siap dengan konsekuensi yang sudah bunda pilih. Itu resikonya.

“Masih di bawah 3tahun ini, yaudahlah”. Kadang gitu mikirnya. Haha. Jadi bunda lebih fokus ke kakak aja pas mudik. Yang memang harus selalu was-was karena kakak kebisaan nahan lama. Saking bisanya pas kakak minta pup di kemacetan antri pelabuhan. Dia bisa nunggu sampe lebih dari 5 jam buat “nge-delay” pup nya. Bunda aja udah keringet dingin pasti kalo berada di posisi kakak. Pup gitu lohh. Gak pake nyari-nyari batu buat dipegang agar bisa nahan. Keren ya…🙈

Sekian untuk cerita lanjutan pertoilettrainingan qeena ya.

Untuk saat ini, di rumah kembali qeena lepas diaper dengan kombinasi malam masih dipakein (dengan alasan yang sama tadi, bunda belum siap n males; apalagi habis mudik. Ya Alloh capeek banget. Nanti ada waktunya). Dan gak begitu sulit buat membiasakannya saat siang hari tanpa diaper karena dulu sempag terbiasa sebelumnya. Bunda yakin qeena akan punya inisiatif sendiri dan bakalan gak nyaman kalo kelepasan terus di celana. Sekian, semoga bermanfaat.

Semua akan indah pada waktunya…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *